Beras Mahal dan Langka, Legislator PKS Nilai Pemerintah Gagal Produksi dan Tata Kelolanya

By aktualid - Kamis, 29 Februari 2024 | 06:40 WIB | Views

Beras Mahal dan Langka, Legislator PKS Nilai Pemerintah Gagal Produksi dan Tata Kelolanya

Jakarta,Aktualid.net Anggota Komisi IV DPR RI dari Fraksi PKS, Johan Rosihan merespon perkembangan harga beras yang semakin ‘ugal-ugalan’ bahkan dinilai sebagai harga beras tertinggi dalam sejarah.

Menurut Johan, kondisi harga beras yang semakin mahal dan stoknya di pasaran semakin langka adalah akibat dari kegagalan pemerintah dalam hal produksi beras dan buruknya tata kelola beras mulai dari hulu sampai ke hilir.

“Kita menyayangkan pernyataan Presiden Jokowi yang tidak bisa memberi solusi atas kenaikan harga beras bahkan hanya menyalahkan perubahan cuaca sehingga produksi berkurang dan harga beras menjadi naik, Saya tegaskan persoalan beras tidak sesederhana itu”, cetus Johan.

Johan menambahkan memang benar terjadi penurunan produksi beras akibat perubahan iklim tapi jumlahnya tidaklah signifikan, justeru penyebab signifikan dari terus menurunnya produksi beras adalah terjadinya laju alih fungsi lahan dari pertanian ke non pertanian yang terus meningkat setiap tahun, dan penurunan produktivitas padi dan beras akibat dari penggunaan pupuk dan pestisida berlebih.

Bahkan, Johan menilai Kebijakan Impor beras selama ini yang selalu merugikan petani dan masyarakat luas menjadi sebab rusaknya kemandirian pangan nasional.

Legislator yang berasal dari dapil NTB 1 ini berharap pemerintah segera mengambil langkah konkrit untuk mengatasi persoalan beras ini.

“Bagi saya harus ada terobosan baru dari pemerintah untuk meningkatkan produksi beras seperti optimalisasi seluruh daerah produksi beras dengan dukungan anggaran yang besar untuk kebutuhan benih, pupuk, alsintan dan irigasi yang prima sebagai langkah intensifikasi produksi”, selama ini pemerintah gagal memperbaiki tata kelola beras mulai tata kelola harga, pasca panen, distribusi, manajemen stok, integrasi pasar beras, dan tata kelola konsumsi beras, dan lain-lain papar Johan.

“Saya mendorong peningkatan produksi beras melalui penggunaan padi unggul bersertifikat untuk mendongkrak produktivitas dengan system budidaya yang lebih baik dengan memberdayakan para penyuluh pertanian dan perlindungan kepada petani secara optimal, selain itu pemerintah mesti mengatasi kondisi ‘food looses’ (kehilangan) padi yang masih besar di Indonesia melalui penanganan pascapanen yang tepat,” ujar Johan.

Johan melanjutkan bahwa Persoalan kelangkaan dan harga beras yang terus meroket ini, jangan hanya dilihat bahwa harga dunia sedang tinggi atau menyalahkan cuaca, namun pemerintah sendiri gagal melakukan perbaikan tata kelola beras dan angka produksi terus menurun setiap tahun, bahkan dari sisi rata-rata konsumsi beras malah mengalami penurunan dalam 10 tahun terakhir yang menurut data BPS cenderung menurun 11,6% konsumsi beras per kapita.

Ketua DPP PKS ini menandaskan bahwa pemerintah harus memperbaiki kondisi pasar beras di Indonesia, sehingga harga dapat lebih stabil dan stok di pasaran tidak langka seperti sekarang.

“Saya menganjurkan agar segera diperbaiki pola distribusi beras yang lebih efisien di seluruh wilayah Indonesia serta integrasi harga beras di pasaran mengingat harga beras domestik cenderung lebih tinggi dibandingkan harga beras internasional,” kata Johan.

“Johan menyebutkan bahwa produksi pada tahun 2023 lalu mengalami penurunan sekitar satu juta ton dan pemerintah tidak mampu mengantisipasi terjadinya gagal panen di daerah sentra beras akibat rendahnya kinerja dan anggaran pertanian, kita saksikan ratusan warga antre berjam-jam untuk mendapatkan beras murah karena harga beras melonjak menyentuh harga Rp 14.000 per kilogram untuk beras medium dan Rp 18.000 per kilogram untuk beras premium. Pemerintah harus segera melakukan langkah strategis untuk menjaga stabilitas harga beras sebagai komoditi pangan pokok demi ketahanan pangan dan stabilitas nasional,” demikian tutup Johan Rosihan.

Sumber Website Resmi PKS dikelola oleh Humas PKS

Irsb69

Screenshot_2023-12-04-12-56-32-12_1c337646f29875672b5a61192b9010f9
IMG-20230712-WA0028
IMG-20240508-WA0064
IMG-20240616-WA0115
Jun 19, 2024

Kak Dian berharap, melalui kegiatan ini anggota Pramuka mampu mengaktualisasikan prestasi, kreativitas

Kak Dian berharap, melalui kegiatan ini anggota Pramuka mampu mengaktualisasikan…

Jun 19, 2024

Uha Juhana Ketua LSM PRONTAL melihat “94 Miliar Anggaran DAU Kabupaten KuninganDiduga Jadi Bancakan Pimpinan Daerah dan TAPD “

Uha Juhana Ketua LSM PRONTAL melihat “94 Miliar Anggaran DAU…

Jun 18, 2024

SUKU KEI

SUKU KEI Suku Kei adalah suku bangsa di Indonesiayang mendiami…

Jun 18, 2024

Heavy Metal ” Skid Row’ “18 and Life”

Skid Row’ “18 and Life” Skid Row merilis single mereka…

Jun 18, 2024

RPP PAC pemuda Pancasila Kecamatan Lebakwangi ” H Didi Tarmidi ajak semua anggota untuk terus membesarkan Organisasi “

RPP PAC pemuda Pancasila Kecamatan Lebakwangi ” H Didi Tarmidi…

Jun 18, 2024

Sekda Dian menyampaikan apresiasi atas kegiatan safari qurban dari yayasan Insan Nur Cendikia melalui Perkumpulan Rakyat Kuningan Bersatu

Sekda Dian menyampaikan apresiasi atas kegiatan safari qurban dari yayasan…

IMG-20240508-WA0072
1714379862927
Polish_20240211_045312529